Saturday, June 1, 2013

~meneliti akan diri~

aku...aku adalah aku..bukan yang lain,dan tidak akan sama seperti yang lain...
tapi aku masih pelik dangan orang yang meniru dan menjadi bukan diri sendiri,
apa,mereka tidak bangga dan sayang akan diri sendiri?
semua orang berbeza dan ada bakat upaya tersendiri,
maka aku nak mencorakkan hidup aku yang seketika ini dengan cara aku dan bakat aku sendiri..

Sunday, April 1, 2012

BerUbahlah,Jadi Lebih Baik-Allah sayangkan Kita

Sakit perjalanan hidup didunia bukan terperi,kerana Allah itu Maha Adil,Dia yang menciptakan kita,memberi rezeki dan menggerakkan hati kita,Bersabarlah wahai hati yang tertipu dengan Duniawi,Kembalilah mengingatiNya...InsyaAllah,pasti ada jalannya.

"Maka sesiapa yang Allah kehendaki untuk memberi hidayah petunjuk kepadanya nescaya Ia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam; dan sesiapa yang Allah kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya Ia menjadikan dadanya sesak sempit sesempit-sempitnya, seolah-olah ia sedang mendaki naik ke langit (dengan susah payahnya). Demikianlah Allah menimpakan azab kepada orang-orang yang tidak beriman."
Al-An'aam , 125

Lihatlah diri kita, ada dikalangan kita sudah berhijrah mendapat hidayah Allah yang sangat berharga itu, ada yang masih didalam kegelapan oleh tindakan mereka sendiri. Bagaimana kita dengan Allah?, apakah hubungan kita dengan Allah?, semoga kita semua mendapat tempat disisi Allah dan tergolong dalam golongan Hambanya yang mendapat hidayah dan petunjukNya. Sentiasa berada dalam jalan redhaNya.

Monday, April 19, 2010

One of my favorite motivational poems!!!!!

The Victor Poet:Fizz_91

If you think you are beaten,
you are.
If you think you dare not,
you don’t
If you like to win but think you can’t,
It’s almost a cinch you won’t.
If you think you’ll lose,
you’re lost.
For out in the world we find
Success begins with a fellow’s will
It’s all in the state of mind.
If you think you are outclassed,
you are.
You’ve got to think high to rise.
You’ve got to be sure of yourself before
You can ever win the prize.
Life’s battles don’t always go
To the stronger or faster man.
But sooner or later, the man who wins
Is the man who thinks he can.

Wednesday, August 26, 2009

mCam2 berLaKu dI M'SiA

KEJAHILAN MEMAHAMI PERUNDANGAN MENYEBABKAN RAMAI ORANG MELAYU MAHU ISA DIMANSUHKAN: Relevankah tindakan mereka merusuh di jalanan Kuala Lumpur kerana mahu ISA dimansuhkan? Amat jelas mereka diperalatkan oleh pemimpin parti pembangkang yang mempunyai agenda tersendiri, terutama sesiapa yang menyokong perjuangan Parti Komunis Malaya (PKM). Amat sedih sekali apabila remaja bangsa Melayu turut berdemontrasi dengan berkelakuan paling biadap, dan mereka tidak sedar bahawa mereka dijadikan sebagai senjata komunis yang mahu ideologi parti itu dihidupkan kembali di Malaysia.

Paling mendukacitakan ialah remaja yang terbabit terlupa selama ini. Sejak dari dalam perut ibu, mereka dijaga oleh kerajaan yang memerintah pada hari ini dalam seluruh bidang kebajikan, termasuk persekolahan. Di sini amat jelas ideologi komunis telah digunakan oleh pemimpin parti pembangkang untuk menggugat kuasa kerajaan pimpinan Datuk Seri Najib Tun Razak. Suntikan ideologi komunis yang tidak disedari mereka yang terbabit dalam demontrasi itu tidak sepatutnya berlaku jika pemimpin parti pembangkang mempunyai rasa taat setia kepada negara ini. Kerana tidak ada rasa taat dan jauh sekali kesetiaan kepada negara, maka, pemimpin pembangkang sanggup mengunakan ideologi komunis dalam menggugat keamanan negara seperti apa yang pernah dilakukan PKM ketika Zaman Darurat dahulu.

Keadaan tersebut kini mahu dibangkitkan semula dengan mendalangi demontrasi seperti mendesak Akta Keselamatan Dalam Negeri (ISA) dihapuskan. Peranan yang dimainkan oleh parti pembangkang, seperti DAP sebelum ini dengan mencetuskan HARTAL di Pulau Pinang dan peristiwa berdarah 13 Mei masih tidak mampu menyedarkan Orang Melayu. Dalam melaksanakan agenda DAP, Melayu dalam parti Keadilan dan PAS sanggup melupakan dua peristiwa besar itu yang sepatutnya tidak berlaku jika DAP mempunyai semangat cintakan negara ini.

Tidak keterlaluan jika dikatakan ideologi komunis kini sudah menular dalam jiwa mereka yang berdemontrasi di jalanan Kuala Lumpur yang bertujuan supaya negara dilihat seolah-olah berada dalam keadaan tidak tenteram. Pihak berkuasa keselamatan perlu tegas dalam menghalang usaha dalang-dalang yang ditunjangi fahaman komunis. Tindakan tegas dengan menggunakan ISA dalam mengamankan negara adalah untuk membendung cetusan yang cuba dibawa penyokong parti-parti pembangkang yang tidak mempedulikan keselamatan masyarakat lain ketika berdemontrasi.

Imej buruk yang ditunjukkan pemimpin dan penyokong pihak pembangkang dalam tindak tanduk berdemontrasi mahukan ISA dimansuh perlu dijadikan sebagai kayu pengukur dan penilaian rakyat semua kaum di negara ini. Adakah kepimpinan seperti itu yang kita mahukan menerajui Malaysia? Kepada pemimpin berbangsa Melayu yang turut dalam demontrasi itu -sedarlah apa yang berlaku dalam peristiwa 15 hari PKM bermaharajalela - membunuh dan menyeksa rakyat tanpa mengira kaum. Perlukah sejarah itu diulangi kembali?

Cintakan Allah Sebagai Sumber Kekuatan!!!!!!

Makanan roh itu ialah mengenal dan cinta kepada Allah. Jika cinta itu ditumpukan sepenuhnya kepada selain Allah, maka binasalah roh itu. Badan itu hanya ibarat binatang tunggangan bagi roh.

Badan itu akan hancur, tetapi roh tetap hidup. Roh sepatutnya menjaga dan mengawasi semua anggota badan. Pastikan setiap inci pergerakannya selari dengan kehendak Allah taala. Anggota tidak akan bertindak selagi kita (roh) tidak mengarahkannya.

Lebih sesuai untuk menterjemahkan roh sebagai hati kerana hatilah memainkan peranan yang terpenting dalam melahir dan menzahirkan seni praktikal.

Imam al-Ghazali menegaskan di dalam Ihya Ulumuddin bahawa hati itulah raja yang segala anggota taat dan patuh kepadanya.

Imam Bukhari dan Muslim meriwayatkan daripada Nukman ibn Basyir r.a. sabda Rasulullah s.a.w.,

“ Di dalam jasad itu ada seketul daging. Apabila baiknya ia, maka baiklah jasad itu. Apabila jahat, nescaya jahatlah seluruh jasad itu. Ianya adalah hati.”


Demikian itu, hendaklah kita bersungguh-sungguh membaikkan hati dan memelihara juga memuliharanya daripada segala bintik-bintik noda yang menghitamkan hati.

Keperluan badan manusia terbahagi kepada tiga sahaja iaitu makanan, pakaian dan tempat tinggal. Tetapi kemahuan badan yang ada pada seseorang untuk mendapatkan tiga perkara ini cenderung menyalahi akal dan melampaui batasan. Oleh itu, kemahuan ini perlulah disekat dan dibatasi dengan undang-undang syariat yang dibawa oleh Rasulullah s.a.w..

Manusia pasti terpesona dan terpikat melihat warna-warni pelangi yang menghiasi dunia, tergodanya mereka dengan ‘syurga’ dunia yang menghancur dan membinasakan diri mereka akhirnya. Melainkan insan-insan bertuah yang diselamatkan Allah. Mereka berhati-hati supaya tidak tergoda. Pintalah keselamatan daripada Allah. Rayulah agar Dia memelihara kita daripada segala kejahatan, mungkin datang dari lubuk hati, atau nafsu, syaitan, juga syaitan manusia.

Usaha tidak terhenti di situ, kita mestilah berusaha memelihara hati dan diri daripada perbuatan haram yang akan mengotorkan hati dan langsung akan menjarakkan relisi kita dengan Tuhan.

Tuhanlah matlamat kita.

Ke manakah kita sehari-hari? Menuju ke mana?

Tidak lain tidak bukan kembali kepada Pencipta, Allah al-Khaliq. Manusia yang tidak menjadikan Allah sebagai matlamat kehidupannya akan menemui kegagalan dan kemuflisan dalam merencah rencah-rencah delima hidup ini.

Cinta kepada Allah merupakan sumber dan benteng kekuatan yang akan menghalang kita daripada terpedaya dengan dunia yang sementara ini. Untuk menguatkan agar cinta kita tidak tergugat, perlulah ia dibajai dengan sifat-sifat yang mulia, terutamanya sifat zuhud. Bagi membolehkan kita sampai ke matlamat yang sebenar demi kebahagian di dunia dan akhirat, perlulah kita memandang dunia ini dengan pandangan yang betul.

Kenapa perlu berzuhud dengan dunia?

Zuhud dalam ertikata melihat dunia ini tidak lebih dari kepentingan akhirat.
Mencari hasil dunia jangan sampai lagha kepada Tuhan.

Kekayaan tidak menghitamkan keimanan selagi kayanya kita ini semata-mata kerana Allah taala.
Namun sekiranya lar-lar harta itu membuatkan kita semakin leka akan hakikat diri, sesungguhnya kekayaan ini bakal menghancurkan pemiliknya seperti anai-anai menghancurkan kayu.

Firman Allah, “Kekayaan telah melalaikanmu,” ayat pertama dalam surah al-Takasur ini jelas larangan kekayaan yang menyebabkan kita lagha dan lalai kepada Allah.

Adapun kekayaan yang dipentaskan oleh keimanan kepada Allah pasti akan menghasilkan hasil yang lumayan untuk ummah. Insya-Allah!

Kenapa perlu berzuhud? Imam Ibnu Qayyim al-Jauzi r.h. menyimpulkan tipu daya dunia kepada penduduknya dengan pelbagai cara.

Antaranya:

PERTAMA


Ia berpura-pura kekal bersama kita.

Hakikatnya ia sentiasa berlalu saat demi saat sambil melambaikan tangan mengatakan, “ Selamat tinggal,” kepada kita.

Seperti bayang-bayang yang tampaknya tetap tetapi sebenarnya bergerak.

KEDUA

Dunia ini berpusing-pusing seperti ahli sihir yang menawan tetapi jahat.

Dia berpura-pura cinta kepada kita, kemudian dia kembali kepada musuh dan meninggalkan kita yang kesedihan dan berputus asa. Inilah wajah dunia.

Senjata seterusnya untuk membentengi iman dan menyuburkan cinta kita kepada Allah taala ialah tafakur. Merenung memikirkan ciptaan Allah. Ambil sejenak waktu, renunglah bahawa dahulunya dunia ini tidak wujud dan di masa akan datang ia akan sirna lenyap sama sekali!

Maka nampaklah betapa dunia ini berupa tipuan belaka. Tiada kalimah yang dapat diungkapkan untuk menjelaskan betapa ruginya mereka yang menganggap dunia ini tempat kediamannya yang tetap dan kekal.

Membuat rancangan untuk sepuluh tahun mendatang, sedangkan mungkin dia akan berada di dalam kubur dalam tempoh sepuluh hari sahaja lagi! Siapa tahu? Siapa yang membiarkan dirinya ditenggelamkan lautan keindahan dunia fana ini, dihempas ombak nafsu yang menggila, suatu saat nanti tangannya akan menyumbatkan makanan ke dalam mulutnya dan kemudian memuntahkan semula! Kelazatannya hilang sirna. Bagai helang yang hilang sayapnya.

Harta semakin betimbun rimbun. Jiwa semakin rimas mencecah usia tua. Sayangnya untuk meninggalkan kemewahan yang selama ini dikecapi. Semakin pedih dan sedihlah hendak meninggalkan semua itu.

Kelak tidak berharga serimis pun! Kepedihan meninggalkan dunia, di akhirat juga akan terasa pedihnya. Kebahagiaan saat meninggalkan dunia, di akhirat pun ada bahagia menanti. Insya-Allah.

Seseorang telah menasihati Ibrahim ibn Adham dengan mengemukakan beberapa nasihat iaitu:

SATU : Orang yang banyak bicaranya janganlah kamu harapkan sangat kesedaran hatinya.

DUA: Orang yang banyak makannya janganlah kamu harapkan sangat kata-kata hikmat daripadanya.

TIGA : Orang yang cinta kepada dunia janganlah kamu harapkan sangat husnul khatimahnya.

EMPAT:Orang yang melupakan hal kematiannya janganlah kamu harapkan sangat akan hidup hatinya.

LIMA : Orang yang memilih berkawan dengan orang yang zalim janganlah kamu harapkan sangat kelurusan agamanya.

ENAM : Orang yang mencari keredaan manusia janganlah kamu harapkan sangat akan keredaan Allah kepadanya.

Demikianlah nasihat gurunya kepadanya.

Janganlah teragak-agak lagi untuk menjernihkan hati. Baikilah hubungan kita dengan Allah. Usah dicemari lagi, semoga Dia menjaga hati juga jiwa juga roh kita kesemuanya. Amien.

Wallahu'alam.

(Rujukan: Al-Hub ila Allah karangan Imam Ibnu Qayyim al-Jauzi , Ihya Ulumuddin karangan Imam al-Ghazali, Penawar Bagi Hati karangan Syeikh Abdul Qadir Abdul Mutalib)

Wednesday, July 1, 2009

islam

Islam, my love!


"Oh look at them! They look so sweet together...don't they?" my friend smiles dreamily at me.

In a corner, I see a young muslim girl wearing hijab shyly speaking to a boy beside her. They seem lost in their own private world. The boy inches closer to the girl, reaches out for her hand and bends his head closer to hers, they laugh at something he says. I try my best not to snort with disapproval . My friend laughs at the expression on my face. As we near a shop selling various trinkets, another couple walks toward us. This time, a boy proudly parades his pretty girlfriend as they saunter down the shopping isle. The girl is clad modestly from head to toe, with a shawl wrapped carefully around her head. Yet she is practically glued to her partner's side, unaware that her actions portray a distorted image of the modern muslimah. Every square foot of the mall is crawling with people from all walks of life. Most of them, couples having a good time. Laughing, holding hands, shopping. I hear my heart scream its displeasure. These couples aren't married! They look too young, and they definitely do not act like any married couple I know! How easily they flaunt their disobedience of Allah's law in front of the public, without a care in the world... I sigh inwardly.

At my age of 21 years, not having someone special in your life is considered strange. It is the hip and trendy thing to have a boyfriend and go out on dates to the mall. Texting each other every single time of the day is a must! Conversations over the phone can continue late into the night. This is a common scenario in western societies where the majority are not muslims. But shouldn’t citizens who are born muslim know better?

In the holy Quran, Allah SWT says,
"And come not near to the unlawful sexual intercourse(zina) Verily, it is a Fahishah [i.e. anything that transgresses its limits (a great sin)], and an evil way (that leads one to Hell unless Allah forgives him)."
Surat al Isra' verse 32

It may be they recite the Quran, but do not know the meaning of the verses. It may be they have read the meaning but have failed to interpret it. It may be they understand the meaning, but fail to act on it. The human heart is a complicated thing. Many muslim youth feel it is normal to ‘couple’ with each other. Breaking up is a phase everyone must go through. After the painful heart-break, the no longer devoted couple who had once declared undying love for each other move on and find another to fill the empty place in their hearts.

This cycle repeats itself until they find the right person to marry. This looks more and more like a plot from a Hollywood movie. And it comes as no surprise since it is the Western way of living, and it has garnered a huge following; muslim youths not withstanding. My eye is suddenly drawn to a young Arab couple. The lady is clad all in black, a hijab wrapping her head. The gentleman is pushing a stroller where an adorable baby peeks out to survey his surroundings. I would give everything to see a sight like this every time I went to the mall. My heart will no longer scream its silent protest but beat a steady drum of approval. Isn’t it beautiful if your first love was your one and only true love? No heartbreaks before this to mar the new relationship and the ties that bind you together is that of marriage. What a perfect union. As perfect as Islam and its followers who strive to remain in Allah’s blessing.

This fleeting, wonderful dream still lingers in my mind’s eye as I turn to my friend,
‘Husband, let’s go get something to eat, shall we?’
He smiles and takes my hand in his. “Anything for my sweetheart...”

Wednesday, June 3, 2009

Di jaLaN DaKwAh AkU MeNiKaH

Di Jalan Dakwah Aku Menikah
-dincavaliers91-

'Atribute' yang diberikan Islam kepada kita, salah satunya adalah "dai ilallah". Kita dituntut untuk merealisasikan dakwah dalam seluruh kehidupan kita. Setiap langkah kita sesungguhnya adalah dakwah kepada Allah, oleh sebab itulah Islam terkhabarkan kepada masyarakat. Bukankah dakwah bermakna mengajak manusia merealisasikan ajaran-ajaran Allah dalam kehidupan seharian? Sudah selayaknya kita sebagai pelaku menunaikannya buat pertama kali, sebelum mengajak kepada orang lain.

Pernikahan akan bersifat dakwah apabila dilaksanakan sesuai dengan tuntunan Islam dan menimbang berbagai kemaslahatan dakwah dalam setiap langkahnya. Dalam memilih jodoh, dipilihkan pasangan hidup yang bernilai optimal bagi dakwah. Dalam menentukan siapa calon jodoh tersebut, dipertimbangkan pula kemaslahatan secara lebih luas. selain kriteria umum sebagaimana tuntutan fikah Islam, pertimbangan lainnya ialah;

"Apakah pemilihan jodoh ini memiliki implikasi kemaslahatan yang optimal bagi dakwah, ataukah sekadar mendapatkan kemaslahatan bagi dirinya sahaja?"

Contohnya, diantara sekian banyak wanita muslimah yang telah memasuki usia siap menikah, mereka berbeza-beza jumlah bilangan usianya dan oleh sebab itu berbeza pula tingkat kemendesakannya untuk menikah. Beberapa orang bahkan sudah mencapai usia 35 tahun, sebagian yang lain antara 30 hingga 35 tahun, sebagian berusia 25 hingga 30, dan yang lainnya di bawah usia 25 tahun.

Mereka semua ini siap menikah, mampu menjalankan fungsinya dan peranan sebagai isteri dan ibu dalam rumah tangga. Anda adalah lelaki muslim yang telah berniat melaksanakan pernikahan. Usia anda 25 tahun. Anda dihadapkan dengan realiti bahawa wanita muslimah yang sesuai kriteria fikah Islam untuk anda nikahi ada sekian banyak jumlahnya. Maka siapakah yang lebih anda pilih, dan dengan pertimbangan apakah anda memilih dia sebagai calon isteri?

Ternyata anda memilih si A, karena dia memiliki kriteria kebaikan agama, cantik, menarik, pandai, dan usianya masih muda, 20 tahun atau bahkan kurang dari itu. Apakah pilihan anda itu salah? Demi Allah, pilihan anda ini tidak salah! anda telah memilih calon isteri dengan benar kerana berdasarkan kriteria kebaikan agama, dan memenuhi sunnah kenabian. Bukankah Rasulullah bertanya kepada Jabir ra :

“Mengapa tidak menikah dengan seorang gadis yang bisa engkau cumbu dan bisa mencumbuimu” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Dan inilah jawapan dakwah seorang Jabir ra, “Wahai Rasulullah, saya memiliki saudara-saudara perempuan yang berjiwa keras, saya tidak mau membawa yang keras juga kepada mereka. Janda ini saya harapkan mampu menyelesaikan permasalahan tersebut.” kata Jabir. “Benar katamu” jawab Nabi saw. Jabir tidak hanya berfikir untuk kesenangan dirinya sendiri. Dia bisa memilih seorang gadis perawan yang cantik dan masih muda.

Namun dia memiliki kepekaan dakwah yang amat tinggi. Kemaslahatan menikahi janda tersebut lebih tinggi dalam pandangan Jabir, dibandingkan dengan menikahi gadis perawan. Nah, apabila semua lelaki muslim berfikiran dan menentukan calon isterinya harus memiliki kecantikan ideal, berkulit putih, usia 5 tahun lebih muda dari dirinya, maka siapakah yang akan datang melamar para wanita muslimah yang usianya diatas 25 tahun, atau usia diatas 30 tahun atau bahkan diatas usia 35 tahun ?

Siapakah yang akan datang melamar para wanita muslimah yang dari segi fizikal tidak cukup alasan untuk dikatakan sebagai cantik menurut ukuran umum? Mereka adalah para muslimah yang melaksanakan ketaatan, mereka adalah wanita solehah, menjaga kehormatan diri, bahkan mereka aktif terlibat dalam kegiatan dakwah dan sosial. Menurut anda, siapakah yang harus menikahi mereka? Ah, mengapa pertanyaannya “harus” ? Dan mengapa pertanyaan ini hanya dibebankan kepada seseorang ?

Kita boleh saja mengabaikan dan melupakan realiti ini. Jodoh ditangan Allah. Kita tidak memiliki hak menentukan segala sesuatu, biarlah Allah memberikan keputusan agungNya. Kita memang bisa melupakan mereka dan tidak peduli dengan orang lain tetapi bukankah Islam tidak menganjurkan kita berperilaku demikian? Walaupun Nabi Muhammad saw menganjurkan Jabir agar beristeri gadis, kita juga mengetahui bahwa hampir seluruh isteri Rasulullah adalah janda.

Walaupun Nabi Muhammad saw menyatakan agar Jabir beristeri gadis, pada kenyataannya Jabir telah menikahi janda. Demikian pula permintaan mahar Ummu Sulaim terhadap lelaki yang datang melamarnya, Abu Thalhah. Mahar keislaman Abu Thalhah menyebabkan Ummu Sulaim menerima pinangannya. Inilah pilihan dakwah. Inilah pernikahan barakah, membawa maslahat bagi dakwah. Sebagaimana pula fikiran yang tersirat di benak Sa’ad bin Rabi saat ia menerima saudara seiman, Abdul Rahman bin Auf.

“Saya memiliki dua isteri sedangkan engkau tidak memiliki isteri. Pilihlah seorang diantara mereka yang engkau suka, sebutkan mana yang engkau pilih, akan saya ceraikan dia untuk engkau nikahi. Kalau iddahnya sudah selesai maka nikahilah dia” (Riwayat Bukhari)

Dia tidak memaksudkan apapun kecuali memikirkan keadaan saudaranya seiman yang belum lagi memiliki isteri. Keinginannya berbuat baiknya telah memunculkan ide aneh tersebut. Akan tetapi sebagaimana kita ketahui, Abdul Rahman bin Auf menolak tawaran itu, dan dia sebagai orang baru di Madinah hanya ingin ditunjukkan jalan ke pasar. Ini hanya satu contoh saja, bahwa dalam konteks pernikahan, hendaknya dikaitkan dengan projek besar dakwah Islam.

Jika kecantikan gadis harapan anda bernilai 100 poin, tidakkah anda bersedia menurunkan 20 atau 30 poin untuk mendapatkan kebaikan dari segi yang lain? Ketika pilihan itu membawa maslahat bagi dakwah, mengapa tidak ditempuh? Jika gadis harapan anda berusia 20 tahun, tidakkan anda bersedia sedikit memberikan toleransi dengan masalahat kepada wanita yang lebih mendesak untuk segera menikah disebabkan desakan usia?

Jika anda adalah wanita muda usia, dan ditanya dalam konteks pernikahan oleh seorang lelaki yang sesuai kriteria harapan anda, mampukah anda mengatakan kepada dia, “saya memang telah siap menikah, akan tetapi si B sahabat saya, lebih mendesak untuk segera menikah”. Atau kita telah sepakat untuk tidak mahu melihat realiti seperti itu kerana ia bukanlah tanggung jawab kita ? Ia adalah urusan masing-masing.

Keberuntungan dan keidakberuntungan adalah soal takdir yang tidak berada di tangan kita. Masya Allah, seribu dalil boleh kita gunakan untuk mengabsahkan fikiran individualistik kita. Akan tetapi hendaknya kita ingat pesan kenabian berikut:

“Perumpamaan orang-orang mukmin dalam cinta, kasih sayang dan kelembutan hati mereka adalah seperti satu tubuh. Apabila satu anggota tubuh menderita sakit, terasakanlah sakit tersebut di seluruh tubuh hingga tidak bisa tidur dan panas” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Boleh jadi kebahagiaan pernikahan kita telah menyakitkan dan menguris hati orang lain. Setiap saat mereka mendapatkan undangan pernikahan, mereka harus membaca dan menghadiri dengan perasaan yang sedih kerana tidak mempunyai jodoh sementara usia terus bertambah dan kepercayaan diri semakin berkurang. Disinilah perlunya kita berfikir tentang kemaslahatan dakwah dalam proses pernikahan seorang muslim.